Berita

Berdoa Bukan Berarti Tak Rela dengan Takdir

Al-Musthofa Publication Berdoa Bukan Berarti Tak Rela dengan Takdir

Usaha menjadi salah satu hal yang harus dilakukan umat manusia untuk meraih apa yang diinginkan. Hanya saja, ada juga yang penting dari sekadar usaha, yaitu berdoa. Doa menjadi salah satu ikhtiar dalam meraih keinginan. Doa menjadi salah satu bukti tidak kuasanya seorang hamba tanpa disertai kehendak dari Tuhan. Bahkan, doa bisa menjadi bahan peningkatan spiritualitas untuk mendekatkan diri pada Allah.

 

Banyak teks-teks Al-Qur’an dan hadist yang memerintahkan umat Islam untuk berdoa, di antaranya:

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

 

Artinya, “Dan Tuhanmu berfirman, ‘Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku perkenankan bagimu’.” (QS. Ghafir: 60)

 

Dalam sebuah hadist, Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wasallam bersabda:

 

اَلدُّعَاءُ سِلاَحُ الْمُؤْمِنِ وَعِمَادُ الدِّينِ وَنُورُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ

 

Artinya, “Doa adalah senjata orang mukmin, pilar agama Islam, dan cahaya langit dan bumi.” (HR. Al-Hakim)

 

Dua dalil naqli di atas menjadi bukti bahwa berdoa merupakan ikhtiar penting yang harus dilakukan seorang hamba. Bahkan, doa juga merupakan ibadah bagi umat Islam. Setiap perintah yang Allah perintahkan, maka mengerjakannya merupakan ibadah. Sedangkan ibadah tidak selalu tentang shalat, puasa, sedekah, zakat, dan lainnya. Berdoa juga bagian dari ibadah.

 

Dalil di atas juga menjadi bukti untuk menolak pemahaman-pemahaman keliru yang menganggap bahwa berdoa akan mengeluarkan seseorang dari rela terhadap takdir yang Allah tentukan. Tentu tidak demikian, doa sama sekali tidak menjadi sebuah media untuk menolak takdirnya. Imam al-Ghazali menanggapi pernyataan-pernyataan demikian, dalam kitab Ihya’ Ulumiddin disebutkan:

 

وَلَا يُخْرِجُ صَاحِبَهُ عَنْ مَقَامِ الرِّضَا. وَكَذَلِكَ كَرَاهَةُ الْمَعَاصِي وَمَقْتُ أَهْلِهَا وَمَقْتُ أَسْبَابِهَا وَالسَّعْيُ فِي إِزَالَتِهَا بِالْأَمْرِ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيُ عَنِ الْمُنْكَرِ لَا يُنَاقِضُهُ أَيْضًا

 

Artinya, “Doa tidak mengeluarkan orang dari maqam rela terhadap takdir. Begitu juga membenci maksiat, benci kepada pelakunya, kepada sebabnya, dan usaha untuk menghilangkannya dengan amar ma’ruf nahi munkar, semua itu tidak bertentangan dengan maqam rela terhadap takdir.” (Abu Hamid Al-Ghazali, Ihya’ Ulumiddin, [Bairut, Darul Ma’rifah: 2010], juz IV, halaman 351).

 

Menurut Al-Ghazali, pemahaman yang mengatakan bahwa berdoa menunjukkan sikap tidak terima pada takdir Allah merupakan pemahaman yang keliru dan perlu diluruskan. Anggapan seperti itu merupakan anggapan orang-orang yang tidak paham cara memahami takdir yang sebenarnya dan konsep ridha secara subtansial, serta lupa pilar-pilar syariat.

 

Jika digugat, betapa banyak ayat Al-Qur’an dan hadist tentang perintah untuk rela terhadap semua kepastian Allah. Di antaranya sabda Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wasallam:

 

مِنْ سَعَادَةِ ابْنِ آدَمَ رِضَاهُ بِمَا قَضَى اللهُ، وَمِنْ شَقَاوَةِ ابْنِ آدَمَ سَخَطُهُ بِمَا قَضَى اللهُ

 

Artinya, “Termasuk keberuntungan anak Adam adalah kerelaannya terhadap apa yang telah Allah tetapkan baginya, dan termasuk kesengsaraan anak Adam adalah sikap benci (tidak menerima) terhadap apa yang telah Allah tetapkan baginya.” (HR At-Tirmidzi)

 

Semua yang terjadi di muka bumi ini merupakan kepastian Allah sejak zaman azali. Mulai dari kaya, miskin, sehat, sakit, bahagia, menderita, susah, senang, taat, maksiat dan lain sebagainya. Tentu seorang muslim harus rela dengannya. Jika semuanya merupakan kepastian Allah, membenci atau menghindar dari semuanya menunjukkan membenci kepastian Allah. Benarkah demikian? Lantas bagaimana cara menyikapi dua dalil yang sama-sama menjadi perintah?

 

Meyakini semua kejadian merupakan kepastian Allah adalah kewajiban bagi setiap muslim. Demikian pula rela dengan semua kejadian tersebut. Adapun berdoa merupakan perintah Allah kepada semua makhluk-Nya. Karenanya, dua hal ini menjadi rancu bagi pemikiran-pemikiran yang tidak memahami ilmu agama, utamanya ilmu yang membahas akan takdir dan doa. Tentu menjadi bumerang bagi orang-orang yang terlalu mengedepankan semua takdir Allah dengan segala ketentuannya, dan melupakan kehendak Allah dengan segala otoritas terhadap kepada-Nya. 

 

Menurut Imam al-Ghazali, bisa jadi akan muncul dua sikap berbeda dalam menyikapi satu hal. Misalnya ketika menemukan pelaku maksiat. Di satu sisi, semua pekerjaan yang dilakukan olehnya merupakan ketentuan, kehendak, dan ikhtiar Allah, maka siapa pun harus rela dengan kejadian itu sembari memasrahkan semuanya pada Allah. Namun di sisi lain, melihat bahwa aktor yang berperan dalam pekerjaan itu adalah seorang hamba yang dengan melakukan maksiat itu artinya ia menjadi orang yang dimurkai Allah, maka dari sisi ini siapa pun harus membenci perbuatan maksiatnya itu disertai dengan upaya untuk menghilangkannya.

 

Melihat penjelasan di atas, dalam persoalan maksiat yang semuanya merupakan takdir dan ketentuan dari Allah, maka sikap yang benar menurut al-Ghazali adalah:

 

أَنَا مُحِبٌّ لَهُ وَرَاضٍ بِهِ فَإِنَّهُ رَأْيُكَ وَتَدْبِيرُكَ وَفِعْلُكَ وَإِرَادَتُكَ

 

Artinya, “Aku mencintai dan ridha dengannya, karena semua itu merupakan pendapat-Mu, aturan-Mu, pekerjaan-Mu, dan kehendak-Mu.”

 

Sedangkan ketika melihat sisi perbuatan maksiat seorang hamba, maka sikap yang benar adalah:

 

أَنَا كَارِهٌ لَهُ مِنْ حَيْثُ نِسْبَتُهُ إِلَيْهِ وَمِنْ حَيْثُ هُوَ وَصْفٌ لَهُ لَا مِنْ حَيْثُ هُوَ مُرَادُكَ وَمُقْتَضَى تَدْبِيرِكَ

 

Artinya, “Saya benci dengan perbuatan maksiatnya dari sisi disandarkan kepada pelakunya dan dari sisi pekerjaan itu dilakukan olehnya. Bukan dari sisi kehendak-Mu dan konseuensi pengaturan-Mu.” (Al-Ghazali, Ihya’ Ulumiddin, juz IV, halaman 351).

 

Dari uraian di atas sangat penting kiranya memahami semua takdir Allah dan segala kepastiannya, serta ikhtiar seorang hamba, baik doa dan usaha lainnya, dengan segala kemungkinan yang bisa Allah ubah kapan saja sesuai dengan kehendak-Nya. Memahami perbedaan keduanya akan memberi pemahaman bahwa kebaikan dan kejelekan sumbernya dari Allah. Hanya saja, kebaikan merupakan kehendak Allah yang diridhai, sedangkan kejelekan adalah kehendak Allah yang dimurkai.

 

Begitupun perihal doa. Berdoa bukan berarti menunjukkan seorang hamba tidak rela dengan takdir Allah. Secara personal, orang harus memasrahkan semuanya kepada Allah dan rela dengan takdir-Nya. Namun di sisi lain, sebagai hamba juga mempunyai hak untuk meminta apa yang ia inginkan kepada Tuhan-Nya.

 

Sedangkan tujuan berdoa sebagaimana yang disampaikan Imam al-Ghazali adalah:

 

لِيَسْتَخْرِجَ الدُّعَاءُ مِنْهُمْ صَفَاءَ الذِّكْرِ وَخُشُوعَ الْقَلْبِ وَرِقَّةَ التَّضَرُّعِ، وَيَكُونُ ذَلِكَ جَلَاءً لِلْقَلْبِ وَمِفْتَاحًا لِلْكَشْفِ وَسَبَبًا لِتَوَاتُرِ مَزَايَا اللُّطْفِ

 

Artinya, “Agar doa menjadi penyebab kebeningan dzikir, kepatuhan hati, kebersihan sikap lemah lembut dari para hamba. Semuanya akan menjadi sebab keterbukaan hati, menjadi kunci untuk membuka ruang tertutup (hati dari Allah), dan menjadi sebab terus-menerusnya anugerah kebaikan.” (Al-Ghazali, Ihya’ Ulumiddin, juz IV, halaman 351). Wallahu a’lam.

 


Sunnatullah, Pengajar di Pondok Pesantren Al-Hikmah Darussalam Kokop Bangkalan Jawa Timur.

 

Al-Musthofa Publication Berdoa Bukan Berarti Tak Rela dengan Takdir

Source link