Maahad Al Musthofa Mobile

Cilacap, NU Online

Sore itu Ahad 25 April 2021, Aula Gedung Pusdiklat Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Cilacap, Jawa Tengah, sejenak hening. Baris-baris aksara yang terangkum dalam sebuah puisi telah menghipnotis setiap pendengarnya.

 

Sebuah puisi menjadi kado istimewa di momentum perigatan Harlah ke-71 Fatayat NU yang diselenggarakan oleh Pimpinan Anak Cabang (PAC) Fatayat NU Kesugihan Kabupaten Cilacap.


Puisi berjudul Cinta Tanpa Batas dibawakan dengan penuh penghayatan oleh Bendahara PAC Fatayat Kesugihan, Barozah. Beberapa yang hadir bahkan tampak menitikkan air mata terbawa suasana. Untaian kata-kata indah berhasil dirangkainya sebagai bentuk penghormatan dan hadiah istimewa di hari kelahiran satu badan otonom Nahdlatul Ulama yang mewadahi para pemudi NU ini. 


Dalam puisi tersebut, Barozah yang juga pengurus PC Fatayat Cilacap NU Bidang Seni dan Budaya menyanjung aktivis Fatayat NU dengan apik. Ia  menyebut bahwa Fatayat NU adalah sosok yang mempesona karena pengabdian dan perjuangannya yang tulus dari hati.

 

Barozah juga menyebutkan bahwa Fatayat NU menjadi sebuah wadah untuk berproses dan berkembang hingga mampu menggembleng para anggotanya menjadi pribadi-pribadi yang lebih baik serta mampu berkhidmah menebar manfaat untuk orang lain.

 

Berikut selengkapnya puisi karya Barozah

Cinta Tanpa Batas 

membuat hati sedemikian mengagumi

kata-kata mutiara cinta membuat hati jadi rindu

menawan hati seperti candu

 

pesan cintanya menggetarkan yang dimabuk asmara

dalam bait-bait aksara

menggelora di dalam dada

mengejawantah menjadi rasa

 

cinta sejati akan selalu ada

di antara ketulusan dan keikhlasan hati

terbang bersama imajinasi

dalam keteguhan hati

 

duhai, Fatayat tambatan hati

pesonamu takkan pernah terganti

terpatri di dalam hati

tertancap dalam hati sanubari

 

darimu kami mengenal makna pengabdian

darimu, kami memahani arti perjuangan 

darimu kami belajar proses kehidupan

darimu kami belajar mimpi tanpa batas

 

sungguh, khidmah kami jauh dari kata pantas

namun cinta kami tak terbatas

menjelma menjadi rutininitas

dalam setiap tarikan nafas

 

Ketua PAC Fatayat NU Kesugihan Lisa Khoiriyah menyampaikan bahwa acara pada sore itu adalah puncak dari perayaan Harlah Fatayat  dan Hari Kartini yang telah dilaksankan oleh Fatayat NU di tingkat Kecamatan Kesugihan.


“Sebelumnya Sahabat-sahabat Ranting telah melaksanakan giat Harlah Fatayat di masing-masing Ranting. Dari semaan Al-Qur’an, tadarus Al-Qur’an 30 juz di 13 majelis, kemudian bagi-bagi takjil, sampai potong tumpeng dan buka bersama,” terang Lisa.


Adapun acara pada hari itu menurut Lisa ada empat yakni Tadarus Al-Qur’an, Tahlil, buka bersama, dan shalat Maghrib berjamaah. Sebagai simbol dari penghormatan Harlah ke-71 Fatayat NU dilakukan pemotongan tumpeng oleh Pembina PAC Fatayat Kesugihan Siti Khomsatun dan potongan tumpeng diserahkan kepada ketua PAC Lisa Khoiriyah.  

 

Kontributor: Naeli Rokhmah

Editor: Kendi Setiawan

Maahad Al Musthofa Mobile

Source link