Berita

Gus Ulil Ungkap Akhlak Santri Lewat Bait Alfiyah

Al-Musthofa Publication Gus Ulil Ungkap Akhlak Santri Lewat Bait Alfiyah

Jakarta, NU Online

Intelektual Nahdlatul Ulama (NU) Gus Ulil Abshar Abdalla menjelaskan etika santri dengan mengutip bait-bait yang terdapat dalam Alfiyah Ibnu Malik. Sebuah kitab yang mempelajari tentang tata bahasa arab sebanyak 1000 bait yang diajarkan di seluruh pondok pesantren tradisional di Indonesia, bahkan di seluruh dunia. 


“Saya ingin menjelaskan etika santri dan semangat kesantrian sebagaimana saya pahami di dalam pesantren tradisional, yaitu pesantren NU di mana saya tumbuh di sana. Etika santri di bisa digambarkan di dalam bait-bait awal Alfiyah Ibnu Malik,” terang Gus Ulil saat ditemui NU Online di kediamannya, di Jatibening, Pondokgede, Bekasi, pada Jumat (22/10/2021) bertepatan dengan Hari Santri. 


Ia lantas membacakan beberapa bait awal di dalam Kitab Alfiyah Ibnu Malik yang dibuka dengan bait berikut ini: 


قَالَ مُحَمَّدٌ هُوَ ٱبْنُ مَالِكِ أَحْمَدُ رَبَّي اللهَ خَيْرَ مَالِكِ


مُصَلِّيًا عَلَى الرَّسُوْلِ الْمُصْطَفَى وَ آلِهِ المُسْتَكْمِلِيْنَ الشَّرَفَا


وَ أَسْتَعِيْنُ اللهَ فِيْ أَلْفِيَّهْ مَقَاصِدُ النَّحْوِ بِهَا مَحْوِيَّهْ


Bait paling terakhir, Gus Ulil menjelaskan bahwa Imam Ibnu Malik sebelum mengarang kitab alfiyah terlebih dulu meminta pertolongan kepada Allah. Menurutnya, inilah etika dalam tradisi kesantrian. 


“Setiap tindakan itu dimulai dengan niat yaitu semua kita sadari asal usul kita dari Allah. Kesuksesan pekerjaan kita, tidak bisa terjadi tanpa pertolongan Allah,” terang santri KH Sahal Mahfudh di Pesantren Mathali’ul Falah, Kajen, Pati, Jawa Tengah itu.


Ia menegaskan, Allah memang menciptakan kemampuan ke dalam diri manusia untuk bekerja, bertindak, dan melakukan sesuatu. Namun para santri selalu menyadari bahwa sumber kekuatan yang dimiliki bersumber dari Allah.


“Karena itu, bait di dalam kitab alfiyah ini melambangkan etika santri. Para santri ketika memulai pekerjaan itu harus menyadari bahwa sumber kekuatan dari Allah. Tidak semata-mata kita. Manusia punya kekuatan, tetapi sumber kekuatan paling utama dari Allah,” tegas menantu Mustasyar PBNU KH Ahmad Mustofa Bisri itu. 


Selanjutnya, Gus Ulil menjelaskan etika santri yang kedua yakni menjadi penyampai pesan-pesan yang diajarkan Nabi Muhammad kepada publik dengan cara yang sederhana. Ia kemudian mengutip bait Alfiyah Ibnu Malik berikutnya.


تُقَرِّبُ الْأَقْصَى بِلَفْظٍ مُوْجَزِ


“Karena kita punya tugas untuk menyampaikan pesan-pesan ini maka kita harus menguasai cara untuk menyampaikan pesan secara efektif dan efisien sehingga orang paham. Bait ini artinya Alfiyah bisa mendekatkan pembahasan-pembahasan rumit dalam tata bahasa arab yaitu nahwu, bi lafdzin mujazi, dengan redaksi yang sederhana,” jelas Gus Ulil. 


Ia menegaskan santri harus mampu menyederhanakan masalah yang rumit, bukan justru merumitkan hal-hal yang sederhana. Dengan kata lain, santri wajib bisa menyampaikan pesan-pesan kepada masyarakat awam dengan formula, redaksi, dan ungkapan yang sederhana. 


“Ciri khas ulama Islam itu mereka bisa berada pada dua level sekaligus. Mereka bisa mengarang kitab yang rumit tetapi juga bisa berbicara kepada orang awam,” terangnya. 


Hal ini tentu sangat berbanding terbalik dengan para sarjana modern. Menurut Gus Ulil, sarjana modern pada umumnya kurang terampil berbicara dengan orang biasa atau masyarakat awam. Bahkan sarjana modern justru terampil dengan kerumitan, tetapi tidak terampil dengan kesederhanaan. 


“Nah etika yang diajarkan dalam kitab alfiyah ini adalah tuqarribul aqsa bi lafdzin mujazi, bisa mendekatkan sesuatu yang rumit dengan ungkapan dan redaksi dan keterangan yang sederhana sehingga orang paham. Karena Kanjeng Nabi begitu, punya keistimewaan mampu menyederhanakan perkara yang rumit,” pungkasnya. 


Pewarta: Aru Lego Triono

Editor: Fathoni Ahmad

Al-Musthofa Publication Gus Ulil Ungkap Akhlak Santri Lewat Bait Alfiyah

Source link