Berita

Kiai Said Kembali Ajak Sejumlah Kiai Bangun Kesadaran Bahaya Covid

Al-Musthofa Publication Kiai Said Kembali Ajak Sejumlah Kiai Bangun Kesadaran Bahaya Covid

Jakarta, NU Online

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), angkat suara terhadap kiai-kiai yang hingga kini masih tidak percaya adanya Covid-19. Bahkan berprasangka buruk bahwa vaksin itu merupakan pembantaian massal. Karenanya, ia meminta kerja sama seluruh pihak untuk turut menyadarkan para kiai yang masih berpikiran seperti itu. 

 

“Ini akibatnya akan sangat salah nanti, akibatnya sangat parah nanti,” kata Kiai Said pada peringatan Harlah ke-23 PKB, Jumat (23/7).

 

Ia berpandangan, jika sikap denial (penolakan) itu dibiarkan, maka akan membuat buruk citra NU di hadapan publik. Sehingga muncul penilaian bahwa NU tidak rasional atau justru lebih umum lagi dengan menganggap Islam tidak rasional. Terlebih bila anggapan tersebut keluar dari kiai-kiai di lingkungan NU. 

 

“NU tidak realistis, NU berpikir sangat kuno dan tidak sesuai dengan tuntutan zaman. Seperti itu nanti bahayanya,” tutur Pengasuh Pondok Pesantren Luhur Al Tsaqafah Ciganjur, Jakarta Selatan itu.

 

Kiai Said menyatakan, selama masa pandemi pihaknya sudah berupaya tanpa henti untuk menyadarkan masyarakat khususnya warga Nahdliyin, termasuk kiai soal fakta adanya corona yang berakibat sangat berbahaya. Akan tetapi, hingga kini masih saja ada yang belum menyadari bahayanya. 

 

“Itu masih ada beberapa kiai, ya bukan kiai kecil lagi, bukan kiai yang imam mushala, bukan. Mereka masih tidak percaya Covid-19 dan masih suudzan dengan kebijakan vaksinasi,” ucap Kiai yang dinobatkan sebagai salah satu Tokoh Muslim Paling Berpengaruh oleh The Royal Islamic Strategic Studies Centre Amman itu. 

 

Berkaca dari kejadian tersebut, ia mengungkapkan, bahwa selama pandemi ini juga PBNU tidak pernah berhenti mengingatkan soal bahaya virus Covid-19 serta mendorong agar vaksinasi segera dituntaskan. “Virus itu ada, dan sangat bahaya. Maka, ayo kita sukseskan vaksinasi” ajak Dosen Luar Biasa Institut Islam Tribakti Lirboyo, Kediri itu. 

 

Lebih lanjut, Kiai Said menduga bahwa mereka yang tidak percaya Covid-19 dan vaksinasi itu beralaskan membela iman. Sehingga menganggap hal-hal di luar iman, seperti Covid-19 tidak masuk akal dan tidak perlu diyakini keberadaannya. 

 

“Itu nanti bahayanya akan kembali kepada kita,” terang Profesor Bidang Ilmu Tasawuf dari Universitas Islam Negeri Sunan Ampel, Surabaya, Jawa Timur ini

 

Sebagai informasi, dalam acara tersebut hadir pula Ketua Dewan Syura Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Romo KH Dimyati Rois, Wakil Ketua Dewan Syura DPP PKB, KH Manarul Hidayat, Sekretaris Dewan Syuro DPP PKB, KH Saifullah Maksum, dan segenap jajaran pengurus DPP PKB, serta ribuan kader PKB di seluruh Indonesia yang mengikuti secara virtual.

 

Kontributor: Syifa Arrahmah

Editor: Kendi Setiawan

Al-Musthofa Publication Kiai Said Kembali Ajak Sejumlah Kiai Bangun Kesadaran Bahaya Covid

Source link