Berita

Melacak Buku PMII dari Masa ke Masa (3)

Al-Musthofa Publication Melacak Buku PMII dari Masa ke Masa (3)

Peringatan hari lahir (harlah) biasanya dijadikan sebagai momentum  untuk merefleksikan perjalanan hidup seorang individu maupun sebuah kelompok. Begitu pula bagi kader dan alumni Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII). Dalam momen harlah kerap diisi dengan refleksi kiprah PMII, baik dilakukan dengan diskusi maupun menuliskannya dalam sebuah catatan atau bahkan buku.

Beberapa buku memuat judul dengan menyebutkan peringatan tahun, sebagai penanda usia PMII kala buku itu ditulis. Semisal Lima Tahun Sejarah Perjalanan PMII (PP PMII, 1965), Almanak Sewindu PMII (PC PMII Ciputat, 1968), Fragmen Seperempat Abad PMII (DSC PMII Surakarta, 1985), dan lain sebagainya. Namun, sebagian lagi tidak secara langsung menyebutkannya pada judul, seperti buku yang ditulis pada peringatan harlah PMII ke-30, berjudul Pemikiran PMII dalam Berbagai Visi dan Persepsi.

Pemikiran PMII dalam Berbagai Visi dan Persepsi (Majalah NU Aula, 1991)

Sampul yang didominasi warna kuning dan biru, senada dengan warna logo organisasi yang dibentuk pada tanggal 17 April 1960 itu, seolah membuat penegasan bahwa buku ini memang ditulis untuk membahas PMII. Penyusunnya adalah dua alumni PMII, yang juga jurnalis, A Effendy Choirie dan Choirul Anam.

Pada halaman sampul juga memuat gambar seorang pria yang tengah menenteng buku, pena besar, dan juga perisai besar (logo) PMII. Entah apa maksud dari pembuatnya. Barang kali hendak mengilustrasikan betapa PMII yang kala itu, semakin beranjak besar dan dewasa. Sebesar badan pria dewasa tersebut.  

Ketua PP PMII yang pertama, H Mahbub Djunaidi didapuk untuk memberikan kata pengantar. Melalui esai berjudul PMII: Belajar dan Berpolitik, Mahbub mengawali tulisannya dengan kalimat: “Dengan membaca pelbagai pendapat yang tercantum dalam buku ini, akan jelaslah bagi kita betapa aneka ragam pandangan dan langkah-langkah yang sudah dilakukan PMII, sejak ia lahir 30 tahun lalu.

Ia mencontohkan, berbagai perbedaan pendapat tersebut semisal ketika membincang soal independensi PMII. “Sejak independensi 1973, masih saja jadi persoalan apa manfaatnya PMII melepaskan diri dari NU dan apakah tidak lebih baik jika PMII kembali melepaskan independensinya, pada saat NU tidak lagi berpolitik seperti sekarang?

Dalam tulisan tertanggal 1 Juni 1990 tersebut, Mahbub juga menyinggung soal pentingnya keseimbangan antara belajar dan berpolitik bagi kader PMII. “Berpolitik di sini berarti bermasyarakat, mengamati apa yang terjadi di sekitar dan punya keberanian untuk bersuara membela yang benar!” tegasnya.

 

Deklarator PMII, H A Chalid Mawardi dalam esai berjudul PMII dan Cita-cita NU turut menyinggung soal independensi serta potensi PMII, yang kian tahun kian membesar, baik dari segi kuantitas anggota maupun persebarannya di berbagai kampus. Namun, ia di sisi lain  mengingatkan akan bahaya snobisme intelektual, yakni kecenderungan dari para intelektual yang memilih menjauh dari masyarakat.

“Sebab, apabila sikap mengasingkan diri dari lingkungan NU dilakukan generasi muda nahdliyin yang berpendidikan tinggi, maka harapan-harapan besar bagi peranan mereka untuk memodernisir NU, sebagaimana dinyatakan pada waktu PMII dilahirkan, akan tersia-siakan dan NU akan kehilangan grip terhadap potensi pembaharuannya sendiri,” kata Chalid.

Senada dengan Mahbub dan Chalid, Ketua Umum PBNU kala itu, KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur), dalam tulisan berjudul PMII dan Prioritas Program NU menyampaikan beberapa hal untuk kader PMII.

Gus Dur menjelaskan beberapa transformasi zaman yang sudah, sedang, dan akan dihadapi oleh Nahdliyin. Tahapan transformasi tersebut yakni sosial ekonomi, kemudian sosial politik yang dimulai pada momentum Muktamar NU di Banjarmasin tahun 1936 dan berakhir pada Muktamar ke-27 di Situbondo tahun1984, ketika NU menyatakan kembali ke khittah 1926.

Sedangkan tahap transformasi ketiga, yakni transformasi sosial ekonomi, yang menurut Gus Dur diawali setelah Muktamar ke-28 di Yogyakarta di penghujung tahun 1989, yang kemudian akan segera disusul dengan transformasi keempat: ilmu pengetahuan dan teknologi.

“Dalam konteks ini, PMII bisa menolong NU. Dalam segenap aspek kehidupan transformasi yang digalakkan NU. PMII sudah tidak selayaknya selalu memikirkan masalah-masalah yang global atau yang terlalu makro. Bahkan telah saatnya meninggalkan cara-cara kerja seperti partai politik,” kata Gus Dur.

Di akhir tulisan berjumlah empat halaman tersebut Gus Dur kembali berpesan kepada kader PMII, agar tidak takut menjadi ‘Penganggur Intelektual’ serta keterkaitan PMII dengan NU. Menurutnya PMII bisa menolong NU dan di NU banyak yang bisa dilakukan.

“Dulu, ketika NU menjadi partai politik, ia banyak menjanjikan kursi di DPR. Tapi, setelah kembali ke khittah 1926, NU menyediakan lapangan di bidang lain, bukan lagi kursi DPR. Dan lapangan itu seluas dan selebar kehidupan masyarakat dan bangsa Indonesia,” tuturnya.

Tiga Bab
Secara isi, buku yang diterbitkan oleh Penerbit Majalah NU AULA ini berjumlah 140 halaman dan dibagi menjadi tiga bab. Bab pertama berisi Dokumen Historis PMII, kemudian bab kedua memuat sejarah singkat PMII dari masa ke masa, terutama susunan pengurus pada pengurus pusat/besar. Sedangkan pada bab ketiga termaktub kumpulan tulisan dari berbagai tokoh. Sangat mirip formatnya dengan buku Almanak Sewindu PMII.

Selain Mahbub, para ketua PB PMII dari masa ke masa, juga turut menyumbangkan pemikirannya. H M Zamroni menuliskan artikel berjudul PMII dan Proses Orde Baru, H M Abdullah Paddare (PMII dan Konsolidasi KNPI), H Ahmad Bagdja (PMII dan Kelompok Cipayung), H Muhyiddin Arubusman (PMII, Mahasiswa, dan Perguruan Tinggi).

Kemudian beberapa tokoh lainnya, seperti KH Masdar Farid Mas’udi, H Ridwan Saidi, Fachry Ali, Didiet Haryadi juga turut menuliskan pandangannya, masing-masing melalui artikel berjudul PMII dan Perlunya Logika Baru; HMI, PMII, dan Independensi; Pertumbuhan Kaum Santri; dan PMII dan Pemuda Indonesia.

Sebetulnya, buku PMII dengan format antologi tulisan pemikiran para tokoh ini bukanlah yang pertama. Pada tahun 1968, PMII Ciputat sudah mengawalinya dengan menerbitkan buku Almanak Sewindu PMII. Kemudian dua tahun sebelum momen harlah ke-30 PMII, Muhammad Fajrul Falaakh dkk menuliskan buku Bunga Rampai Citra Diri PMII (Yayasan Putra Nusantara, 1988).

Penulis: Ajie Najmuddin
Editor: Muhammad Faizin

Al-Musthofa Publication Melacak Buku PMII dari Masa ke Masa (3)

Source link