Berita

Panduan Lengkap Shalat Jamak saat Perjalanan Jauh 

Al-Musthofa Publication Panduan Lengkap Shalat Jamak saat Perjalanan Jauh 

Jakarta, NU Online 

Islam adalah agama yang memberi kemudahan bagi para pemeluknya. Salah satunya adalah keringanan bagi orang yang sedang melakukan perjalanan jauh dengan menjamak (mengumpulkan) shalat. Jamak adalah mengumpulkan dua pelaksanaan shalat fardhu dalam satu waktu shalat, seperti melaksanakan shalat Dzuhur dan Ashar pada waktu Dzuhur sekaligus.

 

Shalat yang bisa dijamak adalah Dzuhur dengan Ashar dan Maghrib dengan Isya. Jika dilakukan di waktu shalat yang pertama (Dzuhur atau Maghrib) dinamakan jamak taqdim, jika dilakukan di waktu shalat yang kedua (Ashar atau Isya) dinamakan jamak ta’khir.

 

Berikut adalah panduan lengkap shalat jamak saat perjalanan jauh sebagaimana pernah dipublikasikan NU Online dalam tulisan berjudul Tata Cara Menjamak Shalat.

 

Jamak Taqdim

Syarat-syarat jamak taqdim ada 4 (empat):

 

1. Tartib, maksudnya mendahulukan shalat yang pertama daripada yang kedua seperti mendahulukan shalat Dzuhur daripada Ashar, atau mendahulukan Maghrib daripada Isya.

 

2. Niat jamak dalam shalat yang pertama.

 

Waktu niatnya adalah antara takbir dan salam. Tapi yang sunah niat bersamaan dengan takbiratul ihram.

 

Berikut niat shalat Dzuhur dan Ashar dengan jamak taqdim:

 

 أُصَلِّى فَرْضَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مَجْمُوْعًا بِالْعَصْرِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ لِلهِ تَعَالَى 

 

Artinya: Saya niat shalat fardhu Dzuhur empat rakaat dijamak bersama Ashar dengan jamak taqdim karena Allah Taala.

 

Berikut niat shalat Maghrib dan Isya dengan jamak taqdim:

 

 أُصَلِّى فَرْضَ المَغْرِبِ ثَلَاثَ رَكَعَاتٍ مَجْمُوْعًا بِالعِشَاءِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ لِلهِ تَعَالَى 

 

Artinya: Saya niat shalat fardhu Maghrib tiga rakaat dijamak bersama Isya dengan jamak taqdim karena Allah Taala.

 

3. Muwalat (berurutan), maksudnya jarak pisah antara dua shalat tidak lama menurut ‘urf (kebiasaan yang terlaku). Jadi, setelah dari shalat yang pertama harus segera takbiratul ihram untuk shalat yang kedua.

 

4. Ketika mengerjakan shalat yang kedua masih tetap dalam perjalanan.

 

Jamak Ta’khir 

Adapun syarat-syarat jamak ta’khir ada dua:

 

1. Niat jamak ta’khir dilakukan dalam waktunya shalat yang pertama.

 

Lafal niat shalat Dhuhur dan Ashar dengan jamak ta’khir:

 

 أُصَلِّى فَرْضَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مَجْمُوْعًا بِالْعَصْرِ جَمْعَ تأخِيْرٍلِلهِ تَعَالَى 

 

Artinya: Saya niat shalat fardlu Dhuhur empat rakaat dijamak bersama Ashar dengan jamak ta’khir karena Allah Taala.

 

Lafal niatnya shalat Maghrib dan Isya dengan jamak ta’khir:

 

أُصَلِّى فَرْضَ المَغْرِبِ ثَلَاثَ رَكَعَاتٍ مَجْمُوْعًا بِالعِشَاءِ جَمْعَ تأخِيْرٍلِلهِ تَعَالَى 

 

Artinya: Saya niat shalat fardlu Maghrib tiga rakaat dijamak bersama Isya dengan jamak ta’khir karena Allah Taala.

 

2. Ketika mengerjakan shalat yang kedua masih tetap dalam perjalanan sebagaimana keterangan di atas.

 

Penting dicatat, menjamak shalat dalam perjalanan diperbolehkan jika jarak tempuh perjalanan  mencapai 82 km (2 marhalah atau 16 farsakh) atau lebih. Selain itu, perjalanan tersebut juga tidak bertujuan maksiat, namun bertujuan baik seperti untuk silaturrahmi, berdagang, rekreasi dan lain-lain.

 

Kontributor: Muhamad Abror
Editor: Aiz Luthfi

Al-Musthofa Publication Panduan Lengkap Shalat Jamak saat Perjalanan Jauh 

Source link