Berita

Peduli Lingkungan dan Perubahan Iklim, Islami.co Gandeng Aktivis Majelis Taklim

Al-Musthofa Publication Peduli Lingkungan dan Perubahan Iklim, Islami.co Gandeng Aktivis Majelis Taklim

Jakarta, NU Online
Yayasan Islami Media Ramah (Islami.co) menggelar Diskusi Kelompok Terpumpun (DKT) atau FGD bertajuk Pengarusutamaan Narasi Lingkungan dan Krisis Iklim di Kelompok Kajian Keagamaan di Hotel Amaris Pancoran, Jakarta, Selasa (8/11/2022).

Founder Islami.co, Savic Ali, dalam sambutannya menyebutkan bahwa masyarakat Indonesia (mengutip PEW Research) 96 persen sangat teosentris, percaya bahwa semua hal dalam kehidupan itu dipengaruhi oleh Tuhan dan agama.

“Bahkan, saat ini semangat keagamaan juga cukup menguat. Namun, jika hal tersebut tidak diikuti dengan kesadaran terkait sosial lingkungan juga kurang bagus,” kata Savic.

Pria asal Pati, Jawa Tengah, ini juga menyebutkan bahwa saat ini dampak perubahan iklim sangat dirasakan. Contohnya, salah satu daerah di Demak terendam banjir rob.

Bagi orang yang fatalis, kata dia, akan menganggap bahwa hal itu tidak ada kaitannya dengan manusia. Tapi sebenarnya secara saintific kejadian tersebut sangat dipengaruhi perbuatan manusia, karena meningkatnya suhu global, polusi industri, dan seterusnya.

“Hal ini senada dengan apa yang disebutkan dalam Al-Qur’an bahwa kerusakan di muka bumi ini karena ulah manusia, dhaharal fasadu fil barri wal bahri bima kasabat aydinnas,” terang Savic dalam rilis yang diterima NU Online, Rabu (9/11/2022).

Salah seorang Ketua PBNU ini juga menyayangkan bahwa kesadaran ini belum sepenuhnya tumbuh di kalangan kelompok agama di Indonesia. Ia juga menyebut bahwa kesadaran masyarakat Indonesia untuk segera menyelesaikan masalah selalu terlambat.

“Kita juga mengalami masalah, walaupun sudah tahu masalahnya, tapi kalau belum ‘seleher’ itu orang belum bangkit,” lanjut Savic.

Oleh karena itu, lanjut Savic, pertemuan ini ingin mengajak komunitas agama bangkit tanpa harus menunggu masalah sudah ‘seleher’. Sebab, jika sudah terlalu parah, masalah ini akan sulit untuk diselesaikan.

Suarakan tema lingkungan dan iklim
Ketua LLHPB (Lembaga Lingkungan Hidup dan Penanggulangan Bencana) PP Aisyiyah, Hening Parlan, menyampaikan bahwa komunitas kajian kegamaan ini perlu didorong untuk menyuarakan tema-tema krisis lingkungan dan iklim. Apalagi anggota majelis taklim yang biasa didominasi oleh ibu-ibu memiliki peran yang signifikan di masyarakatnya.

Hening menyebut, selain prosedur pelaksanaan majelis taklim yang ramah lingkungan, kelompok kajian non-formal ini perlu didukung dengan buku saku yang berisi modul atau silabus kajian tentang lingkungan yang mudah diterima. Dalam buku mini tersebut perlu juga diselipkan dalil-dalil keagamaannya.

Kasubdit Bina Paham Kementerian Agama, Dedi Slamet Riyadi, dalam forum ini juga menyampaikan bahwa selama ini banyak tanah menganggur di daerah yang pemiliknya adalah orang-orang Jakarta. Harusnya, tanah-tanah tersebut bisa dimanfaatkan orang yang ada di daerah tersebut untuk ditanami.

Dedi juga menyebut cara selanjutnya untuk menyelamatkan lingkungan adalah dengan menanam. Dedi mencontohkan ayah mertuanya yang setiap memiliki hajatan selalu menanam satu pohon. Hal ini bisa dicontoh sebagai gerakan dan kegiatan-kegiatan di majelis taklim.

Pengurus Majelis Taklim Anwarul Masalik Lebak Banten, Ust Tsabit Latief, menyebutkan kelompok majelis taklimnya adalah bagian dari kelompok yang terdampak krisis lingkungan. Selama ini terkait narasi lingkungan, kelompok mejelis taklim lebih fokus pada fardhu ain.

Yaitu hanya berkaitan dengan Rukun Islam dan semacamnya. Sedangkan lingkungan, karena hanya dianggap bagian dari Fardhu Kifayah, akhirnya mencukupkan pada satu orang. Kalau satu orang sudah melakukan maka yang lain tidak perlu ikutan. Cara pandang semacam ini, menurut Tsabit, perlu dibenahi.

Tsabit mengutip pendapat pepatah Arab yang pernah dikutip oleh KH Abdullah Faqih Maskumambang, Man laysa lahul ardh, laysa lahu al-tarikh, man laysa lahu al-tarikh laysa lahu dzakirah (Orang yang tidak punya bumi, maka tidak punya peradaban, orang yang tidak punya peradaban, maka tidak punya kenangan).

Ketua Forum Penyuluh Agama Banten Ida Farida, sangat sepakat dengan SOP Hijau yang telah dirumuskan, menurutnya majelis taklim saat ini bukan hanya sekedar menjadi pengimpor pahala saja, melainkan juga perlu menyosialisasikan krisis lingkungan yang saat ini terjadi. Pasalnya, lingkungan adalah parameter kehidupan dan kebahagiaan kita.

FGD ini mengundang beberapa kelompok majelis taklim dan pihak-pihak terkait, seperti Kementerian Agama, Dewan Masjid Indonesia, Lembaga Dakwah, hingga pengurus ormas Islam untuk membuat komitmen bersama tentang prosedur pelaksanaan majelis taklim yang ramah lingkungan, termasuk gerakan peduli lingkungan dan pengarusutamaan tema-tema lingkungan dan krisis iklim dalam kajian keislaman.

Dalam pertemuan tersebut, hadir perwakilan Subdit Kemasjidan Ditjen Bimas Islam Kemenag, Forum Daiyah Fatayat NU, PP Aisyiyah, Muslimat NU, para aktivis masjid dan majelis taklim dari sejumlah daerah. Antara lain DKI Jakarta, Tangerang Selatan, Lebak, Pandeglang, dan Banten.

Editor: Musthofa Asrori

Al-Musthofa Publication Peduli Lingkungan dan Perubahan Iklim, Islami.co Gandeng Aktivis Majelis Taklim

Source link